Perusahaan Kelapa Sawit Teladan Prima Agro Umumkan Rencana Go Public

Jakarta, 18 Maret 2022. Rencana PT Teladan Prima Agro Tbk (TPA) untuk go public memasuki tahapan penting berikutnya. Hari ini TPA menggelar Public Expose untuk memaparkan rencana pencatatan sahamnya di lantai bursa. Perusahaan perkebunan kelapa sawit dan pabrik kelapa sawit ini berencana untuk listing di Bursa Efek Indonesia pada April 2022.   

Mengutip prospektus, dalam Penawaran Umum Saham Perdana atau Initial Public Offering (IPO) ini, TPA akan melepas sebanyak-banyaknya 2.193.294.529 saham biasa atas nama yang merupakan saham baru Perseroan dengan nilai nominal Rp 100 per saham. Jumlah tersebut mewakili 15% dari modal yang telah ditempatkan dan disetor penuh dalam Perseroan setelah Penawaran Umum Perdana.  

Adapun harga penawaran untuk gelaran IPO ini berada dalam kisaran Rp 520,- (lima ratus dua puluh Rupiah) sampai dengan Rp 600,- (enam ratus Rupiah) per saham. Sehingga Perseroan akan mengantongi dana segar sebanyak-banyaknya Rp 1.315.976.717.400,- (satu triliun tiga ratus lima belas miliar sembilan ratus tujuh puluh enam juta tujuh ratus tujuh belas ribu empat ratus Rupiah),- dari aksi korporasi ini.  

Bersamaan dengan IPO tersebut. TPA mengadakan program MESOP dengan jumlah sebanyak-banyaknya 1% dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh IPO atau sebanyak-banyaknya 146.219.635 saham.  

Dana hasil IPO setelah dikurangi dengan biaya emisi, sekitar 32% akan digunakan untuk belanja modal oleh Grup Perseroan dengan rincian sebagai berikut:  

  1. Sekitar 23% akan digunakan untuk belanja modal pada Perseroan yaitu akuisisi perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan kelapa sawit.  
  1. Sekitar 5% akan digunakan untuk belanja modal pada Perusahaan Anak yaitu pembangunan fasilitas pabrik pengolahan inti sawit (Kernel Crushing Plant/KCP)  
  1. Sekitar 4% akan digunakan untuk belanja modal pada Perusahaan Anak yaitu pembangunan biogas plant/pembangkit listrik tenaga biogas  

Sedangkan sisanya sekitar 68% akan digunakan untuk pembayaran dipercepat sebagian pokok hutang bank pada Perseroan dan beberapa Perusahaan Anak.   

TPA menargetkan masa penawaran awal (bookbuilding) akan berlangsung pada 17 – 25 Maret 2022. Setelah masa penawaran awal, diperkirakan Surat Ijin Efektif akan diperoleh pada 31 Maret 2022, yang diikuti oleh masa penawaran umum saham perdana pada 4 – 7 April 2022, dan pencatatan di Bursa Efek Indonesia pada 11 April 2022. 

PT Teladan Prima Agro Tbk memiliki kantor pusat yang berkedudukan di Jakarta, serta kantor perwakilan di Samarinda. TPA mengelola 9 anak usaha, dimana 8 diantaranya adalah perusahan kelapa sawit yang memproduksi crude palm oil (CPO) dan palm kernel (PK) dengan total 13 lokasi perkebunan dan 6 pabrik kelapa sawit, serta satu perusahaan lainnya berorientasi pada energi terbarukan. Seluruh operasional usaha TPA terkonsentrasi secara strategis di Provinsi Kalimantan Timur. 

Hadir dalam Public Expose TPA jajaran Dewan Komisaris yaitu Indracahya Basuki, Komisaris Utama; Widiyanti Putri, Komisaris; dan Mirza Adityaswara, sebagai Komisaris Independen. Dari Dewan Direksi adalah Wishnu Wardhana, Direktur Utama; dan Noor Falich, Imam Syaifullah, Yayan Handian Ginanjar, dan Mahirudin sebagai Direktur.  

Menurut Direktur Utama, Wishnu Wardhana, “TPA adalah perusahaan agrikultur, mengaplikasikan standar praktik terbaik perkebunan kelapa sawit secara progresif, sustainable, memiliki finansial yang sehat, serta mengaplikasikan inovasi dan digitalisasi untuk meningkatkan produktivitas agar menghasilkan optimal financial performance,” ujar Wishnu Wardhana. 

Dalam IPO ini, TPA menunjuk PT BNI Sekuritas dan PT CIMB Niaga Sekuritas sebagai joint lead underwriters.  

VIRTUAL DUE DILIGENCE MEETING & PUBLIC EXPOSE
PENAWARAN UMUM PERDANA SAHAM PT TELADAN PRIMA AGRO Tbk:

*  *  * 

Tentang PT Teladan Prima Agro  Tbk 

PT Teladan Prima Agro (TPA) merupakan perusahaan agribisnis yang berfokus kepada pengelolaan perkebunan dan pabrik kelapa sawit berkelanjutan, serta energi terbarukan.  Beroperasi sejak tahun 2004, TPA memiliki luas lahan 60.468 Ha dimulai dari Kabupaten Berau dan berkembang ke Kabupaten Kutai Timur, Kabupaten Paser, hingga Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur. TPA menerapkan standarisasi ISPO dalam menghasilkan minyak kelapa sawit (Crude Palm Oil) dan inti sawit (Palm Kernel) yang diproduksi dari 6 pabrik kelapa sawit, dengan jumlah kapasitas olah gabungan sebesar 310 ton TBS/jam serta didukung dengan 16 tangki penyimpanan dan dua bulking dengan kapasitas total 40.000 ton.  

 
TPA berkomitmen untuk menjadi perusahaan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan, mendukung pelestarian lingkungan yang bersinergi dengan alam dan keaneka ragaman hayati, menerapkan praktik pembukaan lahan tanpa bakar dan pemanfaatan limbah, serta mengelola kawasan konservasi dan menjadi pionir penyelamatan orangutan di industri kelapa sawit. Memberikan yang terbaik kepada seluruh pemangku kepentingan serta berpegang pada nilai-nilai perusahaan, misi, dan visi untuk menjadi teladan dalam berfikir dan bersikap guna menghasilkan kerja prima untuk negeri Republik Indonesia. 

*  *  * 

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan kunjungi website kami: www.teladanprima.com  

Atau hubungi:  

Fabelyn B. Walean – Head of Corporate Communications, PT Teladan Prima Agro Tbk, corporate.communication@teladanprima.com  

Last News

Articles
PT Teladan Prima Agro Tbk (TLDN) Conducted…

03 June 2022 – PT Teladan Prima Agro Tbk (TLDN) has held the Annual General Meeting of Shareholders (AGMS)…

See More
Articles
PT Teladan Prima Agro Tbk Held TPA…

03 June 2022 – PT Teladan Prima Agro Tbk or TPA has held the 2022 TPA Conference on 2…

See More
Articles
PT Teladan Prima Agro Tbk Accelerates Employee…

30 June 2022 – PT Teladan Prima Agro Tbk (TLDN) has held Mill Fundamental Training Program (MFTP) and Career…

See More